Ngaruwat Kantor Dukdekcapil

Ngaruwat Kantor Dukdekcapil

Kantor Dukdekcapil masih belum steril dari energi negatif mahluk astral yang kerap merasuki sistem layanan administrasi kependuduken.

Beberapa oknum yang kena dirasuki energi negatif, tampak masih wara wiri bergentayangan mencari mangsa, warga yang akan membuat kelengkapan administrasi kependuduken.

Tak hanya oknum dari luar, energi negatif juga mulai menerobos benteng pertahanan staf dan pejabat yang ada disana. Malah beberapa diantaranya mulai oleng, setengah benteng pertahanannya bobol. 

Alhasil, rencana para mahkluk astral mengacaukan layanan administrasi kependudukan berjalan mulus dan para oknumpun bergelimang fulus.

Begitu beber Ma'Topong, menuturkan hasil penerawangan mata batinnya kepada Kang Mahar soal kondisi dan situasi kantor Dukdekcapil terkini, yang terlihat makin cakueum akibat terkungkung energi negatif.

Kang Mahar : Ma, emang sebegituhnya kondisi kantor layanan pemerintah teh yah? Dipikir teh cuma paripolah si oknum wae, ga taunya ada campur tangan si Astralan ning.

Ma'Topong : Tidak semua, pan can ditoong yang lainnyamah. Jadi energi negatif itu teh berupa nafsu terselubung tea ning jang Mahar. Masuknya ke hati, terus ke pikiran lambat lalaunan cing karayap kana sikap dan tindakan, beledug we ke pelayanan.

Kang Mahar : Harus bagaimana atuh caranya kita teh ngabantu pamarentah? Inimah agar supaya jelas peran masyarakat ngabantunyah.

Ma'Topong : Apanan suka di tulis na media jang Mahar? Itu ge Mama pikirmah sudah ngabantu lewat tulisan yang keritis. Boa satengah satengah yah ngeritisina?

Kang Mahar : Ah na tateh Ma, ulah maen toropongan kitu ateuh ka Kami mah. 

Ma'Topong : Hehehe...Heup ah. Cara lainnyamah, sepertinya perlu ada acara ruwatan, supaya energi negatif yang bawa penyakit disana teh hilang, lalu dibentengi biar tidak masuk lagi. 

Kang Mahar : Maksud Ma'Topong kantornya kudu diruwat, kitu Ma? Emang penyakitnya bisa apa saja itu teh?

Ma'Topong : Penyakitnya sih satu, cuma macam macam efeknya. Pastinyamah jadi maruk sama uang. Sing penting segala rupa layanan bisa jadi duit. Mau itu layanan bikin e KTP, KK apa saja pokonya.

Kang Mahar : Kalau ke pejabat energi negatif itu teh efeknya apa?

Ma'Topong : Itu sih bisa jadi pandai berbohong. Semisal, kalau ada warga yang mau buat KTP dikatakan blanko nya kosong, padahal masih banyak stocknya. Kusabab penting, yah si pemohon terpaksa mau bayar berapa aja asal cepet dapat identitas kependudukan. Malah ada juga modus jualan map.

Kang Mahar : Eta Ma'Topong, bisa apal kitu soal blanko KTP gak kosong, modus jualan map oge. 

Ma'Topong : Kan ari Mama mah biasa mantau, tong boro ning anu disimbutan anu teu disimbutan ge jelas ka pencrong. Hehe. 

Lain, bukan gitu sih. Ya sesekali mah suka pakai penerawangan, tapi kalau yang inimah A1 pisan. Mama dapat datanya dari juragan bank data di kampung Nagrak.

Kang Mahar : Beu kitu kutan teh. Jadi kalau di ruwat bagusna kapan tah Ma?

Ma'Topong : Emang dek diruwatna, sama siapa kitu?

Kang Mahar : Nanti bareng rekan orang orang pintar, pokona ada aktivis, teater, Ormas juga LSM. 

Ma'Topong : (Sejenak menghuleng, menekung merapalkan ilmu palaknya). Pek lakonan ruwatan teh dina poe, bulan jeung taun mun dihijikeun bijil biji salapan. Sakitu wae ti Mama mah nya jang.

Kang Mahar : Siap Mama. Haturnuhun pisan. Pidu'a na wae ieu babakti keur Nagri teh aya dina kalancaran. #CAG#



Tulis Komentar Facebook

Komentar Facebook

Semua Komentar

Komentar